Masih Ada Orang Baik di Kota Ini

Hari ini kita ada event. Kebetulan berhubung di tengah-tengah kota, gw berangkat langsung dari rumah ke tempat acara PP. Rumah dan kantor soalnya masing-masing ada di ujung yang berlawanan dari kota Jakarta tercinta. Lalu, apa hubungannya dengan orang baik di kota ini?

Begini. Pas berangkat ke TKP, gw ada berasa aneh di montor Legenda 2 tercinta. Kadang suka bunyi cetak-cetak di kisaran rante dan gear. Memang sih, berapa hari sebelumnya rante sempat copot di jalan pas mau ngantor dan mampir ke bengkel buat dikencengin. Tapi ternyata, solusi sesaat.

Pas pulang dari TKP, sengaja jalan agak pelan, biar gak copot lagi itu rante. Eeh, sampe Pejompongan, CETAK! Wah, copot lagi nih pikir gw. Alhasil, dorong dikit, ketemu kantor pemadam kebakaran dan ada beberapa petugasnya yang sedang rehat di halaman. Mereka tanya kenapa dan tawarin bantu.

Begitu parkir di halaman dan gw lihat, rantenya bukan cuma copot, itu rante malah putus dan udah jatoh entah di mana. Matilah. Mana udah mau Maghrib. Akhirnya gw taro motor di halaman kantor pemadam dan gw telusurin jalan. Alhamdulillah, ketemu. Belom ada orang lewat atau tukang pulung yang ngembat.

Balik ke kantor pemadam, gw kasih rantenya ke salah satu petugas. Wah, musti kita putusin satu mata rantai supaya bisa disambung. Patah soalnya. Ya sud lah.

Dengan amat sangat susah payah, sampai lewat maghrib dan sudah gelap, empat orang bapak petugas itu bantuin copotin rantai (karena gak ada alat cuma modal obeng, tang, sama martil), akhirnya rante bisa disambung dan dipasang lagi di gear-nya. Berhubung nggak enak, ngerjain mereka sampai satu jam lebih dan gelap-gelapan, gw menawarkan diri untuk memberikan sekadar terima kasih.

Nilainya memang nggak seberapa. Tapi duit di dompet udah tinggal seiprit. Nggak bawa ATM pula. Kalaupun bawa, nggak ada duitnya juga.

Tapi dengan amat sangat murah hati, bapak-bapak petugas pemadam kebakaran itu menolak dan menyarankan gw untuk menyimpan saja uang itu. Nanti kalau ke bengkel takut kurang, katanya.

Terharu banget. Udah sukarela nolongin, repot-repot nyari alat, bercucuran keringat, berlumuran oli kotor bekas rantai, gelap-gelapan betulin motor gw, tanpa pamrih pula. Ternyata memang masih ada orang baik di kota ini.

Terima kasih bapak-bapak pemadam kebakaran pos Pejompongan. Have a nice life for you all!

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.