What’s the Point?

Belakangan ini sering kepikiran. Untuk apa sih semua hambur-hambur uang itu? Apa tradisi itu bisa boleh dipatahkan? Masa sih nggak boleh? Soal apa sih?

Soal resepsi pernikahan.

Calon pengantin kerja keras, nabung hasil usahanya, kumpulin sedikit demi sedikit, malah kadang gesek kartu setan atau malah ngutang sana-sini. Demi satu hari katanya yang bakal jadi sejarah hidup mereka sepanjang usia.

Terus terang, gw pribadi nggak suka konsep ini. Nikah memang wajib. Tapi resepsi sampe makan biaya gila-gilaan nggak.

Sayangnya, kita punya orangtua yang harus dibahagiakan. Cara salah satunya, dengan mengundang sebanyak-banyaknya tamu, saudara, kerabat dan seterusnya ke resepsi pernikahan kita. Dan ini tentunya nggak murah.

Alhamdulillah, gw sekarang sudah jadi orang tua. Suatu saat nanti klo anak gw mau nikah sederhana sekali, cuma undang orangtuanya doang dan orangtua calon istrinya doang, di KUA sekalipun, gw bakal jadi yang pertama mendukung.

Kalau dia sukses, kaya raya dst dst, mending dia simpan uang yang tadinya buat dihambur-hambur itu untuk jadi modal usahanya supaya lebih maju dst dst. Kalau dia susah payah ngumpulin uang, mending dia tabung untuk kebutuhannya setelah hari H. Pasti amat sangat jauh lebih bermanfaat.

Beberapa waktu kemaren, gw dateng ke hajatan kerabat. Mewah. Undangan banyak. Makanan berlimpah. Tajir kliatannya. Tapi pas giliran kita maju ke pelaminan, salaman (ke orang tua yg punya hajat), matanya nggak ngeliat ke orang yang datang berjejer nyalamin dia. Pas giliran gw, sama. Kagak ngeliat ke gw sama sekali. Dia lagi sibuk merintah ini itu ke anak buahnya yg ada di depan pelaminan.

Gw sodorin tangan gw, dia nggak ngeliat. Sengaja gw gak salamin. Sambil ngeloyor lewat, gw senggol tangannya. Dia nggak ngeliat atau ngerasa aneh. Cuek aja.

Sampe ke pasangan penganten, sama juga. Salaman sih, tapi matanya ke mana-mana. Nggak ngelilat ke mata gw atau lihat ke gw. Memang sih, gw bukan siapa-siapanya dia. Tapi klo udah kayak gitu, what’s the point?

Ngundang ratusan bahkan sampe ribuan undangan (yang sebagian amat sangat besar nggak dikenal secara pribadi), hambur-hambur puluhan sampai ratusan juta untuk urusan yang cuma 2-3 jam. Sia-sia menurut gw. Yaa mungkin klo buat orang yang duitnya unlimited sih, urusan kecil.

Tapi bukan itu intinya. Klo gw pribadi lebih mendingan klo buang hajat, gw lebih milih ngundang 2-3 orang atau 20-30 yang paling penting dalam hidup gw daripada 200-300 orang yg gw kenal juga kagak atau ketemu juga paling setaun sekali pun belom tentu. Buat gw tradisi ini nggak mendidik dan sebaiknya dipatahkan. Mendidik anak yang lulus kuliah dapet kerja trus suruh nabung sebanyak-banyaknya dan kemudian untuk dihamburin buat resepsi pernikahan? Gw nggak setuju.

Resepsi = silaturahmi? Alasan klise. Klo memang niat mau silaturahmi, bisa di lain hari, samperin ke rumahnya, atau janjian ketemuan entah di mana. Nggak musti di resepsi pernikahan anak.

Mudah-mudahan anak gw dapat calon mertua yang asik-asik aja juga kayak gw.

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal dan tag , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke What’s the Point?

  1. Freddy Hernawan berkata:

    betul banget tuh bang. sampai pernah dengar cerita dari kawan saya yang kebetulan dari kalbar sekarang tinggal di jakarta, waktu dia resepsi nikah minjam uang sana sini buat undangan dan lain-lain. harapannya akan banyak yg ngasih amplop, dan bisa dapat uang lebih banyak. harapan tinggal harapan, ternyata nggak semua para undangan yang bisa ngasih uang amlop banyak. bahkan ada yang amplop nya kosong. ujung-ujungnya setelah nikah, harus bayar bulanan gantikan uang pinjaman. padahal, kalau mau ke KUA saja lebih tenang dan bisa laen ceritanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.