Terharu

Nggak nyangka. Ternyata, masih ada orang baik di kota ini. Maksudnya?

Hari ini gw ada acara di daerah Gatot Subroto. Berhubung sampe jam 6-an sore, gw langsung pulang. Kebetulan nggak bawa kendaraan. Gpp deh, sekali-sekali menikmati hidup, naik angkutan umum. Murah-meriah-hemat.

Keluar dari TKP, ternyata mulai gerimis. Alamak. Naik jembatan penyeberangan, coba naik TransJakarta. Eh ternyata harus bayar 40rb buat beli e-Card plus pulsanya. Udah nggak bisa bayar cash. Waks.

Cek dompet, ternyata isinya tinggal sekitar 40rb sekian. Berabe juga klo maksa beli ini dan cuma bisa nyampe Slipi. Dari Slipi ke rumah, pegimana nasib?

Akhirnya lanjut nyeberang dan tunggu di halte. Kok gak ada yang ke arah Slipi ya. Tanya kenek Metromini ke arah Tanah Abang tapi nggak lewat Slipi, katanya coba naik dari Komdak.

Alhasil jalan dah ke Komdak. Mana ujan udah mulai berasa lumayan.

Sampe komdak, ternyata parkir. Jalanan deadlock. Bujub. Mana udah basah kunyuk gini.

Coba bergeser dikit ke halte setelah Semanggi lah kalo gini. Hujan-hujan deh.

Sampe halte Sultan, hujan makin deres. Tunggu punya tunggu, sampe setengah jam lebih, gak ada-ada juga bus yang arah ke Slipi lewat. Bujub. Jalanan plong kosong mlompong sih, soalnya stuck di Komdak semua, tapi tetep aja. Gak ada bus-nyah.

Akhirnya, setelah ujan agak redaan dikit, jalan lagi aja deh. Toh udah nanggung basah kunyuk.

Gempor, gerah, tapi lepek luar dalem, plus jalan kaki pake sepatu pantofel. Lengkap dah penderitaan. Gw yang tadinya mau naik kendaraan umum sambil menikmati hidup, malah jadi kepikiran: hidup kok begini amat ya? 😛

Eeh, lagi menghayal yang nggak-nggak, di sekitaran Senayan ada motor lewat dan tiba-tiba bilang:

“Mau ke mana, Pak? Bareng saya yuk?”

Whew. Belom sempet gw ngomong apa-apa, dia udah bilang lagi:

“Ayo pak, gratis”, sambil beresin jok motornya.

“Gak papa nih Pak?” tanya gw ragu.

“Iya, daripada jalan, ngapain. Mau ke arah mana pak?” katanya

“Saya ke Slipi pak”, kata gw

“Ooh, ya udah, naik aja,” katanya. Weleh.

Di sepanjang jalan, gw coba ajak ngobrol. Iya lah, udah dikasih tumpangan, masa gak ada basa-basinya.

Ternyata dia pulang kantor dari arah Kuningan. Dan dia dulu juga sering gak dapet bus pas jam pulang kantor meski udah nunggu lama. Mungkin dia kebayang jaman dia dulu susah dan sekarang udah nggak merasakan itu karena sudah ada kendaraan sendiri. Atau mungkin ada yang pernah berjasa ke dia sama seperti yang dia sekarang gantian dia lakukan ke gw. Bisa jadi.

Sampe flyover Slipi, ternyata dia belok ke arah Permata Hijau. Sebenernya gw bisa lanjut nebeng turun di lampu merah Palmerah. Tapi nggak deh, cukup sampe di sini. Janji gw kan sampe Slipi doang.

“Di sini aja pak,” kata gw sambil turun dari motornya. “Terima kasih banyak, pak”.

Eeh ternyata beneran loh, dia langsung jalan dan gak minta balas jasa apa-apa dari gw.

Alhamdulillah, ternyata masih ada orang baik di ibukota yang kejam ini. Mudah-mudahan gw punya kesempatan membalas jasa di kemudian hari, atau seenggaknya menularkan kebaikannya ke orang lain.

Damn, bahkan gw nggak sempat tanya namanya. Terima kasih pak B6787VAL. Have a nice life!

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal dan tag , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.