Spesial! Bakmi Alay 38

Kemaren, 7-9-2015 adalah hari spesial. Dua belas tahun lalu sih yang spesial. Tanggal kemaren itu cuma anniversary-nya aja. Masih spesial juga sih. Nah, berhubung spesial, boleh dong gw rayakan dengan maksiang yang spesial. Apa tuh?

Yang spesial itu sebenernya budget-nya. Yaah, tau lah. Buat gw kan, price-performance itu segala-galanya. Dan buat gw, maksiang itu ya maximal 10rb. Di luar itu, apapun makanannya, pasti nggak enak “rasanya”.

Seperti sudah disebut di atas, berhubung spesial, gw kasih toleransi. Maksiang kali ini, boleh lah, sampe 100rb.

Pilihan pertama jatuh ke Bakmi Alay 38. Selain ini gerai bakmi punya temen dan temen-temennya dan udah dia posting di sosmed dari kapan tau, kebetulan di hari spesial ini gw juga lagi ada urusan ke daerah Alam Sutera. Ya sud lah. Mari kita tes.

Bukan Mie-nya Para 4l4y
Sampe ke daerah Pasar 8, masuk gerbang, belok kanan. Mentok, belok kiri. Mentok, belok kiri. Belokan pertama, kiri lagi. Lokasinya ada di sebelah warung mie lainnya yang di hook.

Sampe TKP, kliatan tempatnya ok. Ditutup kaca, hmm pasti pake aseh. Pas masuk, okeh juga. Mayan adem. Lihat daftar menu, lho kok gak ada mie karet? Ohh, ternyata semuanya pake mie karet. Gak ada opsi mie plastik, kayu, apalagi kawat. Dan yang unik, ciri khas nih bakmi, gak pake sayur, katanya. Aneh juga. Tapi ya gpp juga.

Sambil nunggu pesenan jadi, ngobrol-ngobrol sama masnya, ternyata dia udah cukup berpengalaman di industri perbakmian. Sebelom dibajak ke Bakmi Alay ini, ternyata dia karyawan bakmi something di kawasan Kelapa Gading. Tanya-tanya seputar bakmi juga dia cukup lugas jawabnya. Mantaap. Ternyata abang-abang Bakmi Alay ini memang bukan 4l4y!

Begitu pesenan jadi, kita hajar tuh bakmie. Ternyata emang bener. Mie-nya kayak karet. Agak kenyal-kenyal karet gelang gitu. Tapi edible kok. Klo soal ayamnya, kliatannya yakin lah. Ini bukan ayam-ayaman yaman. Tuh lihat aja:

Bakmi Alay 38

Di meja, perlengkapan cukup kumplit. Ada daun bawang, ada kecap, sambel, plus saos. Tinggal tuang sesuka hati. Tapi sayang seribu sayang. Saos yang dipake itu saos macam ABC atawa saos supermarket biasa. Padahal klo makan mie ayam atawa bakmi atau semacamnya, ekspektasi gw itu yaa saos sambel macam mie ayam gerobakan yang murah-murah pake tomat dan pepaya busuk tapi enak itu. Ya sud lah. Gak pada tempatnya mungkin, masa resto bakmi keren ngasihnya saos kelas gerobakan.

Tapi lara gw sedikit terlipur karena entah gak sengaja atau emang SOP-nya begitu, bakmi yang gw pesen dan bini pesen, dapat ekstra kuah. Satu mangkok kuah yang isinya ada pangsit (karena gw pesen bakmi pangsit), satu mangkok kuah yang ada sui kiaw (karena bini pesen bakmi sui kiaw) dan dua mangkok kuah polos. Wuehhh. Extra kuah? Spesial nih. Buat yg kenal gw, pasti tau lah arti price performance dan betapa berharganya kuah buat gw πŸ˜›

Buat minum, bini pesen es lidah buaya. Rasanya juga lumayan seger. Gw? Es teh tawar aja lah. Standar. Kelar makan, bayar, total jenderal habis 82rb. Untuk sekali-sekali, yaa boleh lah. Dan yang pasti, kelar makan, gw dan bini gak kleyengan, cuma dahaga aja. Berarti kadar micinnya masih dalam taraf normal πŸ™‚

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Kuliner dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s