Gejala Cacar Air pada Orang Dewasa

Tanggal 9 Februari sampai 1 Maret kemaren gw tepar di rumah. Total jenderal, ada 15 hari kerja gw nggak masuk kantor. Seumur-umur gw kerja, baru kali ini gw mecahin rekor nggak masuk kantor terlama. Bukan bolos lah. Klo bolos mah, 5 hari berturut-turut langsung PHK. Tapi ini kan, sakit. Sakit apa? Varicella, alias chicken pox, alias cacar air! Ampun dah.

Emang sih, katanya setiap orang bakal kena penyakit ini sekali seumur hidup. Tapi biasanya kena pas masih balita atawa di bawah usia remaja. Lha, ini? Anak gw udah mau remaja, gw baru kena. Ceritanya gini.

Cacar air adalah virus yang amat sangat menular yang disebabkan oleh virus varicella zoster. Kalo kondisi fisik menurun dan pas di sekitar ada yang masih belom sembuh cacar air, atau baru kena, nah, kita bisa kena juga tuh.

Kebetulan minggu sebelumnya gw berapa kali keujanan dan mondar-mandir ke kantor orang yg banyak orang lalu-lalang karena ruang publik. Kondisi gw yg lagi gak fit, ditambah pas weekend-nya gw main tinju di Xbox Kinect sama bini sampe mata berkunang-kunang karena main tinju sekian banyak ronde, mungkin bikin itu virus jadi gampang nembus pertahanan tubuh gw.

Di gw, awalnya sih kayak flu biasa. Panas dingin dan kleyengan. Tapi 1-2 hari gak ilang-ilang, ke dokter deh. Curiganya kena gejala tipus lagi kayak tempo hari. Mirip-mirip kayak gini meriang keleyengannya.

Bedanya, dan yg gw nggak ngeh, di lidah berasa keset-keset ada putih-putih. Gw kira karena dehidrasi atau gw salah makan atau jamuran kayak jarang sikat gigi apa bersihin mulut.

Setelah 2 hari itu, gw ke dokter deh. Berhubung ini dokter bukan yg biasa pegang gw dan kayaknya kurang gape, dia gak bisa mastiin itu penyakit apa. Gw cuma dikasih obat demam dan antibiotik biasa dan nyuruh balik lagi 2-3 hari kalo demamnya masih ada dan cek darah.

Ya sud lah. Sampe di rumah, gw masih blom ngeh juga. Muka udah mulai bruntus-bruntus kayak jerawat mau numbuh. Tapi banyak amat. Gw ngira mungkin ini efek kemaren-kemaren gw sering naik motor dan agak males cuci muka.

Ternyata 2 hari kemudian, itu nongol semua merah-merah. Di kepala, tangan, dada, punggung sampai paha. Bini curiga ini cacar. Pas waktunya ke dokter, balik deh ke poliklinik dan ketemu dokter yang beda. Tapi dokter ini mah gape. Gak pake nyuruh cek darah, dia udah bisa pastiin ini mah cacar air. Ya iya juga sih, udah nongol semua merah-merahnya.

Tapi yaa berhubung biar tuntas, kita cek darah juga deh. Untungnya semua bagus, cuma positif cacar air aja. Dikasih antivirus, vitamin, salep, dll, kelar deh.

Minta surat sakit, kata dokter, ini mah bisa 2 mingguan harus ngamar. Kalo gak, bisa nularin orang. Soalnya telat. Mustinya pas setelah 1-2 hari itu ada demam dan bintik-bintik putih di lidah, dan calon “jerawat” mau keluar, langsung dikasih antivirus, jadi gak sampe separah ini. Lhaa, yang kemaren dokternya gak bilang 😦

Parahnya, kalo kena di usia setua gw sekarang ini, bekasnya bisa 3-4 bulan baru ilang. Walah! Tau gitu pas adek gw kena jaman dia SMA gw ikutan aja, gak usah ngindarin.

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Scientific. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.