Wisata Snorkeling Murah Meriah ke Pulo Empat, Banten

Gara-gara kemaren habis snorkeling di Belitung, bawaannya sampe rumah pengen ngajak anak-bini snorkeling juga. Di mana ya, yang murah-meriah tapi lumayan buat wisata keluarga? Tanya temennya bini yang tinggal di Serang, katanya coba ke Pulo Empat. Akhirnya, hari ini kita memutuskan ke sana.

Googling, keliatannya bagus nih. Jaraknya juga nggak jauh-jauh amat, mirip-mirip dibanding jarak tempuh wisata yang biasanya kita datengin, di sekitaran Anyer-Carita.

Dari hasil Googling, nemu sih kontak tour guide yang biasa ngurusin wisata ke Pulo Empat itu. Telepon, SMS susah meski akhirnya SMS dijawab. Ternyata kebetulan dia lagi umrah. Ya udah, hajar aja deh. Meluncur lah kita ke sana.

Berhubung momennya lagi pas, berangkat lah kita dengan segala perlengkapan ala kadarnya.

Dari rumah jam 7-an pagi, mampir dulu di rest area KM 13,5 Karang Tengah. Isi bensin, beli snack buat di perjalanan. Dirasa cukup, cabut.

Ternyata, jarak tempuh menuju TKP itu sekitar 70KM dari rest area itu. Jalannya juga cuma lurus-lurus aja. Setelah keluar dari tol Serang Timur (di sekitar KM 71), kita ambil arah ke Pelelangan Ikan Karangantu.

Karangantu - Pulo Empat

Mungkin karena bukan musim liburan, cuma weekend biasa, jalan relatif lengang. Sampe di Pelelangan Ikan Karangantu, kita dikasi tau sama satpam, bisa parkir di sana, atau parkir di dekat pom bensin AKR. Gw baru ngeh ada perusahaan minyak lokal di luar Pertamina ini ya gara-gara parkir di pom bensin AKR itu. Tapi yaa berhubung beda segmen, pom bensin itu khusus jualan Solar untuk nelayan.

Ternyata eh ternyata, di sebelah pom bensin ada tanah kosong sedikit, cukup buat parkir 2 mobil. Tanya-tanya warga, ternyata emang kalau mau ke Pulo Empat, ya dari situ berangkatnya.

Dan berhubung tour guide yang biasa ngurusin wisata ke sana lagi umroh, gw malah ketemu sama nelayan yang punya kapal yang biasa disewain buat angkut wisatawan ke sana. Nah, kebetulan.

Biasanya sih dia nganter kalo ada minimal 10 orang yang berangkat. Lha, ini gw cuma ber-3. Akhirnya setelah nego sama pak nelayan itu, dia mau anterin. Tarifnya 500rb buat sewa kapal dan biaya solar PP. Bini nambahin 100rb buat si-masnya anak buah pak nelayan itu beli ikan. Biar kelar kita main air, ikan bakar plus nasi plus sambel udah jadi. Mayan lah ya.

Untungnya dia juga memang lagi ada jadwal ke Pulo Empat hari itu, karena kemarennya ada rombongan yang dia anterin, nginap di sana dan hari ini jadwal mereka dijemput. Lumayan lah. Berhubung berangkat cuma ber-3, ini kapal jadi serasa milik pribadi. He he he. Gak rugi deh bayar 500rb.

Perjalanan dari Pelelangan Ikan Karangantu sampe ke Pulo Empat (was Pulau Pamujan Kecil) sekitar 30 menit. Yaa namanya dermaga pelelangan ikan, tau sendiri lah. Airnya hitam, aromanya anyir gak jelas. Tapi masih agak relatif lebih mendingan daripada aroma udara di sekitaran Muara Baru atawa Muara Angke.

Dermaga Pelelangan Ikan Karangantu

Lima menitan setelah berangkat, air lautnya mulai jadi cokelat, macam Jakarta kalo lagi banjir. Sepuluh menitan kemudian, airnya mulai jadi berwarna hijau. Sampai akhirnya kemudian warnanya agak biru keruh. Sampe di Pulo Empat, airnya pun tetep biru keruh, nggak jernih. Hmm.. kurang jauh nih dari pulau Jawa.

Lepas Dermaga

Kapal Pribadi

Eniway, sampe di dermaga Pulo Empat, (yang ternyata Indosat ada sinyal lumayan Kuat, Telkomsel juga lumayan, tapi Axis agak ngeblank), kita turun dan disuruh pilih saung alias gubuk yang ada, yang lagi kosong. Sepi. Cuma ada rombongan anak-anak ABG yang sudah menginap dari kemarin, sekitar 10 orang.

Pulo Empat

Parkiran

Kapal Kita

Taro perlengkapan di gubug, ganti baju. Ternyata perlengkapan snorkeling sudah disediain di kapal tadi dan kita tinggal pake. Nggak usah bayar-bayar apa-apa lagi. Gubug-nya juga free of charge. Mayan lah.

TKP

Saung

Tempat Latihan Snorkeling

Berhubung udah jam 10-an, keburu panas, langsung deh nyebur. Berikut beberapa dokumentasi yang sempet diambil. Maap, berhubung pake kamera Padfone S, jadi nggak bisa sambil berenang sambil motret 😛

Siap-siap

Mulai

Berangkat

Seneng juga akhirnya bisa ngajak anak “snorkeling-snorkelingan”. Yaa nggak seperti snorkeling yg pernah gw coba macam di Bunaken atau Belitung kemaren sih, tapi mayan lah, pengalaman pertama anak. Yang jelas dia bisa lihat batu karang dan 1-2 ikan yang lewat pas bolak balik snorkeling dari kapal ke dermaga trus ke pantai.

O ya. Pantainya si Pulo Empat ini juga bukan pasir, tapi karang putih. Mayan juga kalo nggak pake alas kaki jalan di sini. Katanya sih sehat, tapi sakit 😛

Kelar snorkeling, kita mandi. Ternyata gak salah pilih gubug. Di belakang persis ada toilet yang ada tulisannya di atas bak, air asin, jangan dipakai untuk mandi. Lha kok?

Ternyata buat mandi, si pak nelayan dan mas-masnya itu udah nyiapin beberapa galon air yang dibawa dari dermaga pelelangan ikan itu tadi. Lagi-lagi, free of charge, termasuk gotongin dari kapal ke toilet. Waahhh, jadi gak enak.

Kelar mandi, ganti baju, ikan bakar pun udah siap. Yaa untuk ukuran ikan bakar bikinan nelayan, bukan standar resto, mayan lah ya. Yang penting porsinya cukup banyak untuk bertiga. Sambel kecapnya juga yaa oke lah.

Sori, nggak lengkap. Ikannya ada yang udah berenang ke perut

Kelar makan, ternyata ada yang nungguin di luar. Mulai dari ayam sampe monyet. Bujub. Dikasih nasi mereka girang bener. Kasian juga, kalo lagi hari-hari biasa, ini pulau paling cuma ditungguin 1 orang penjaga dan nasib ayam-ayam dan monyet-monyet itu jadi gak jelas kayaknya.

Akhirnya, berhubung porsi nasi yang disediain pak nelayan itu banyak banget, kita kasih lah sebagian ke ayam-ayam dan monyet-monyet itu.

Berhubung udah mulai terik, jam 1-an kita request ke pak nelayan untuk anter balik. Kebetulan rombongan yang mau pulang itu juga udah pada beberes. Cap cus dah.

Bye bye Pulo Empat

Dari Pulo Empat, kita dimampirin juga di 2 pulo lain sambil mengarah pulang. Kata mas-masnya, cuma mampir sebentar foto-foto aja kalo pada mau. Kalo nggak ya nggak apa-apa. Overall, lumayan juga service-nya untuk ukuran industri wisata yang dikelola rakyat.

Pulau Lima

Dermaga Pulau Lima

Kapal Pribadi

Kapal Pribadi

Tapi yaa, sayangnya berhubung lokasinya kurang terawat, airnya relatif keruh untuk snorkeling dan nggak ada terumbu karang hidup serta ikan-ikan, kayaknya nggak terlalu recommended untuk snorkeling di sini. Mungkin di bayangan gw snorkeling itu ya kayak di Bunaken atau Belitung. Kecuali kalau mau ngajak anak untuk belajar snorkeling, oke lah.

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.