Gebrakan Pertama Jokowi: Ke Mana Kami Harus Cari Makan?

Seperti diketahui, moto hidup gw adalah price:performance terbaik. Itu berlaku untuk di berbagai bidang. Termasuk untuk urusan perut gw yang nggak bidang. Trus, apa urusannya sama Jokowi?

Begini. Konon di suatu tempat di deket kantor gw, tersebutlah sebuah warung nasi cilacap yang konon kabarnya terbukti murah meriah. Gw, dan segelintir temen gw, pecinta hebat hemat selalu makan di sini kalo ada kesempatan. Pikir kita, toh buat apa bayar mahal-mahal buat makan? Toh kenyangnya sama dengan makan yang tarifnya murah. Dan ujung-ujungnya juga sama, berakhir di toilet.

Nah, hubungan dengan Jokowi, gubernur DKI Jakarta yang baru, yang sebenernya gw dukung meski gw gak coblos, karena sejak menikah gw udah dicoret dari daftar warga DKI, meski gw lahir gede dan punya KTP pertamakali di DKI dan belum pernah bikin KTP di tempat laen, adalah pada langkah terobosan awal dia. Apa itu?

Dia ngasih lampu ijo untuk pelebaran jalan di depan kantor. Imbasnya??? Warung nasi langganan gw musnah.

Denger punya denger, rencana pelebaran jalan itu sebenernya udah ada di planning pemda DKI dari taun kapan. Cuma, kabar-kabarnya lagi, Fauzi Bowo nggak pede sehingga langkah ini gak juga diimplementasikan. Dan begitu lengser dan Jokowi naik, lebar dah tuh jalan.

Bener aja sih, kemaren pas gw perpisahan, last lunch di sana, udah ada excavator menghancurkan berbagai benda di hadapannya. Pas gw lagi makan, ada juga orang proyek yang nyariin bapak pemilik warung (saat itu yg ada cuma istrinya yang biasa melayani pelanggan). Dia nanya, kira-kira “Kapan ini warung mau dirubuhin?”. Bujub dah, kagak liat apa ada orang lagi makan di dalem?

Kelar makan, setelah gw bayar Rp10 ribu (hari ini gw makan menu istimewa, lain dari yg lain, pake telor, biasanya gw cuma makan Rp8 ribu) gw keluar dari warung. Di sana udah ada orang FBR berjaga-jaga. Dan pagi tadi gw denger dari temen gw, kemarin sore ada Satpol PP rame-rame bikin perhatian di sana.

Sekarang, warung itu sudah sirna. Kemarin gw sempet curi denger, ibu itu minta warungnya diluluhlantakkan malam hari saja, biar dia sempat beres-beres tutup toko kelontongnya sekalian. Gw juga sempet denger dia cuma dapat Rp10juta sebagai uang penggusuran. Weleh, padahal dari bisnis warung nasinya itu, dia bisa beli mobil (yang diparkir di bagian belakang dalem warung nasi itu juga) dan nyekolahin anaknya sampe kuliah di Yogya. Rp10 juta, kayaknya gak ada apa-apanya dibanding hilangnya mata pencaharian dia.

Ya Salam lah. Ibu itu kehilangan tempat mencari sesuap nasi yang sangat strategis, gw juga kehilangan tempat mencari makan murah-meriah. Wahai pak bro Jokowi, Sekarang ke mana kami harus cari makan?

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Work. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.