Balada Cari Jodoh

Jodoh itu di tangan Tuhan. Pepatah ini memang klasik bener, tapi ya emang demikian adanya. Dalam banyak urusan lain dalam hidup, itu juga berlaku. Nggak cuma dalam urusan cinta-cinta dan cari pasangan.

Buktinya, meski udah lama kenal, seumur-umur sama sekali gak ada niat gw mau berhubungan sama si Nia. Gw lihat-lihat, dari depan, belakang, nggak ada cakep-cakepnya. Rasanya ada yang kurang dibanding sepupunya yang wajahnya mirip banget. Apalagi gw juga denger-denger kata orang, secara sifat internalnya, si Nia ini emang banyak kekurangannya.

Belakangan, saat gw sudah pengen banget punya pasangan, tentunya gw melirik ke lain hati dunk.

Sebenernya sih cinta mati gw sama yang namanya Via. Wajahnya, bodinya, (maaf) pantatnya. Beeuuhh.. Tapi sayang, kalau gw mau pilih Via, gw harus rela dengan statusnya yang mantan orang lain. Sebenarnya ada juga Via yang lain, masih gadis. Tapi sama sekali nggak ada cantik-cantiknya, lebih nggak menarik daripada si Nia. Matre abis pula.

Selain Via, gw juga naksir berat sama Iten. Tapi orang-orang terdekat gw bilang jangan, dia nggak baik buat gw. Padahal, gw cukup yakin sama reputasi keluarganya yang datang dari kalangan terpandang di kampungnya. Gw juga suka nyuri-nyuri motret dia kalo pas gw ketemu saking naksirnya.

Tapi yaa mungkin emang nggak jodoh. Pandangan gw berikutnya jatuh ke Vica. Tapi katanya gw gak usah banyak berharap, dia banyak yang suka. Paling cepet 3 bulan baru gw bisa jadian sama dia. Waduh. Padahal, gw udah ngebet nyari temen jalan. Sama seperti Iten, gw juga suka motret Vica untuk bahan mengkhayal kalo gw lagi galau.

Sempet ada yang nyaranin, mending gw cari yang lain aja. Marcha atau si Ria. Meski wajahnya kurang cantik, tapi yang namanya si Ria ini lebih oke untuk diajak macem-macem. Tapi ya gitu, nggak gampang merebut hati dia. Gw kudu keluar modal lebih gede untuk dapetin dia. Marcha? Nggak deh.

Saat kegalauan sudah mencapai klimaks, tiba-tiba kepikiran adiknya si Ria. Siapa lagi kalau bukan si Nia. Memang sih, di hati ini rasanya masih kurang sreg dengan image dan penampilan dia yang sudah berubah, jadi lebih happening tapi menurut gw malah cantikan yang dulu.

Tapi berhubung si Nia ini memang kelihatannya yang paling memungkinkan untuk gw tembak, dijadikan pasangan, nggak matre, banyak temennya, dan bodinya juga cukup semlohei, pas sama gw, akhirnya ya si Nia ini lah jadi pasangan baru gw.

Meski cinta gw masih tetap belum padam untuk Via, tapi seperti disebut di atas. Jodoh itu memang rahasia Tuhan dan mungkin si Nia lah yang terbaik buat gw. Akhir kata, mudah-mudahan gw dan si Nia bisa langgeng sampai akhir hayat. Amiin.

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Religious. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.