Sejarah PC Kerja, dari Pentium 100 Sampai Core 2 Duo

Bulan ini, secara resmi gw pake alat kerja baru. Barangnya sih bukan teknologi baru, tapi justru malah jadi seru. Maksudnya?

Sebelom to the point, ada baiknya gw refresh dulu sedikit.

Dulu, pertama kali gw kerja (nggak pertama kali sih, kedua kali kalo jadi mandor toko serba ada yang cuma 2 minggu ikut diitung), gw pake komputer kerja PC desktop, casing horizontal, dengan jeroan Pentium 100MHz plus RAM 32MB. Memang udah sangat uzur sih untuk ukuran tahun 2001 (FYI, gak lama gw kerja, Intel luncurin Pentium4 2GHz). Tapi yang bikin nelangsa, tuh komputer ganjen. Saban pagi gw musti colek HSF-nya biar mau muter. Kalo nggak, dia ngambek, alias hang, prosesornya kepanasan.

Eniweiy, untungnya, ini gak berlangsung lama. Kantor mesankan PC desktop yang lebih manusiawi buat gw kerja. Pentium III 800MHz dengan RAM 128MB. Yaa mayan lah, meski udah jaman Pentium-4, tapi seenggaknya nggak 100MHz-100MHz amat lah clockspeed-nya. Bujub busyet juga kalo dipikir-pikir. Di jaman 100MHz itu udah jadi FSB, gw masi pake 100MHz real clock speed. Cukup ah, soal 100MHz.

Berapa waktu kemudian, proyek “BYOPC” alias Build Your Own PC tembus. Beberapa gelintir karyawan yang ditunjuk berhak merakit PC kerja dengan spesifikasi suka-suka. Alhamdulillah, gw termasuk. Berhubung gw AMD Mania, gw pilih platform nForce 2 Ultra 400 (yang palig optimal untuk AMD waktu itu) dan prosesor AMD dengan core Barton. Berhubung anak pengadaan kantor cuma bisa dapetin AXP 3000+ FSB 333MHz, ya sud lah, jadinya itu yg gw pilih. Toh dari situ, geser jadiin AXP 3200+ yang paling pol-polan waktu itu juga cuma nggeser dari FSB 333MHz jadi 400MHz di BIOS.

Berapa tahun kemudian, gw ngerasa perlu ganti lagi. Berhubung banyak berserakan jeroan-jeroan gituan digundukin di pojokan, dengan riang gembira gw pasang ini pasang itu sampe jadi PC kerja. Waktu itu yang nganggur itu Opteron 1212 soket AM2 dan VGA ATI FireGL. Bikin workstation ceritanya. Emang buat work sih itu station. Tapi paling pol ya make Photoshop 7 atawa main game kelas Winning Eleven 😛

Sayang seribu sayang, gak berapa lama tuh FireGL diambil sama yang punya. Walhasil gw bongkar lagi deh. Sekalian aja lah, pensiunin tuh Opteron. Ganti ke Inhel. Tengok punya tengok, ada motherboard P35 yang bisa DDR3, ada memori DDR3 1GBx4 yang nganggur, dan sebiji prosesor paling panas sedunia, Pentium Extreme Edition 955 (dual core plus HyperThreading @ 3,46GHz) yang dalam kondisi default, baru nyala aja suhunya udah 70dC. Untung juga ada HSF tower yang idle di gudang.

Sayangnya, gak lama gw pake komputer super ini. Gw diajak geser ke sebelah dan harus terima nasip diberi leptop Celeron 560 2,13GHz plus RAM 512MB x2. Biasa kerja pake RAM 4GB, dikasih seperempatnya rasanya jengah bener. Untung gw punya sekeping SODIMM DDR2 2GB nganggur. Begitu sampe rumah, gw bongkar dah tuh leptop, copot 512MB, pasang 2GB. Total, leptop kerja gw punya memori 2,5GB. Mayan. Cukup lah buat mainan VirtualBox.

Sekitar 3 taon 7 bulanan gw pake ituh sebelom akhirnya gw ganti lagi alat kerja. Iya lah, orang tempat kerjanya juga ganti 😛

Di tempat ini, untuk sementara gw disuru pake netbook Atom N550. Alamak. Dual core sih dual core, tapi Atom dan meski RAM 2GB, tetep aja mati kutu di Atom-nya. Bener aja, kewalahan tuh Atom ngeladenin cara kerja standar gw.

Untungnya akhirnya gw dikasi leptop permanen. Dan untungnya lagi, dia Core 2 Duo Penryn 2,27GHz nggak Celeron-Celeron amat. Dan untungnya lagi, dia pake RAM DDR2 1x2GB, jadi gw masi bisa pake RAM DDR2 1x2GB yang lagi istirohat itu. Lumayan. Kembali ke 4GB 😀

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Work. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Sejarah PC Kerja, dari Pentium 100 Sampai Core 2 Duo

  1. Yohan berkata:

    Kalo guwe pertama punya pc yang kenal sama P 486 bang ramnya 16 MB pake win 95, itu pc pertama tahun 2002, maklum waktu itu mingsih kuli, trus saking usilnya pasang ram ke 32 MB malah mobonya matek entah kenapa, casingnya juga mendatar, trus ganti ke P133 setahun kemudian, hobi bongkar pasang kejual tuh, pindah ke P2 233 ramnya 32 MB, win 98 se sampai gonta ganti pc nggak kehitung, maklum getol belajar jeroan pc, mesti dibeli orang mulu, padahal kalo lihat pc guwe tuh casingnya jelek, ya dah guwe mesti beliin casing baru, pembelinya mau juga “nah ini baru komputer “. akhirnya tahun 2007 baru punya P4 itupun seken, dibeli temen lagi, pindah AMD, seken juga tapi lupa berapa clokcnya tuh.. toh akhirnya guwe sampai hari ini belum pernah sekalipun membeli komputer atau laptop baru untuk kocek pribadi. Kalau pesanan teman yang baru mah banyak, tapi guwe emang nggak suka pc baru, rugi di kantong, tinggal nikmati saja pembelian untuk order itu.
    Trus sekarang di Semarang awalnya juga pake Acer 2330 Intel Centrino, beli bekas juga bawaan setelah dipecat dari pabrik sepatu, itu laptop temenin guwe sampai kerja yang lebih mapan dan penuh tantangan.
    Boss guwe merasa kasihan juga, mosok pimpinan IT notebooknya jadul .. ya dah suruh milih segala laptop dari yang murah sampai mahal, lagi lagi guwe nggak kemaruk, minta Netbook AMD C60 aja yang penting ram minimal 2 GB, layar agak lega 11.6 inchi, ya dah guwe milh Acer 725, guwe khan kebanyakan manage bukan mainin software. seumur hidup itu laptop baru yang kepake, bekasan mulu dapetnya, juga pas di pabrik sepatu juga jatah bekasan.
    Ketika diminta untuk perangkat kerja PC apa ? guwe milih Intel Xeon 3,1 GHz dual prosesor, RAM 8 GB HD 500 GB, ya dah kebeli juga tuh yang server, yang sampai hari ini nemenin guwe kerja saban hari. entah tuh kalau nanti server sudah online guwe make apa nggak tahu, banyak pc di ruang kerja baik seken maupun masih box boxan, tapi guwe juga males, nggak demen demen pc lagi kayak jaman dulu, guwe lebih condong fokus di jaringan dan program kurikulum, website kantor. Lagian tuh urusan pc anak buah, palingan kasih perintah, guwe kalau pake pc pasti akan diminta boss guwe, pas ada kabag lain mau minta pc server itu, wekekekeke .. jawabku juga ketus : “server bukan dibuat untuk kerja dekstop pak, enak saja .. itu pc dua puluh lima juta, mosok bapak cuma administrasi bikin surat mau make server seharga 25 juta, itu pc buat manage jaringan yang bisa diremot dari rumah, kalau bapak pake trus guwe remot apa pake ? yang bisa memakai pc server itu hanya administrator jaringan, kalau guwe cuman jadi kabag IT dan nggak ngerangkep administrator juga nggak berhak make “. Ya dah guwe beliin yang kemaren itu pake AMD Llano dan pake jetway dan casing mini… maklum yang kemaruk kasih yang kecil saja, itu kebiasaan nakal guwe … nasib nasib kalau nggak bersahabat sama yang dukun ..
    Jadi so .. mulai tahun 2002 sampai sekarang belum pernah beli pc or laptop, netbook baru sekalipun dari kocek pribadi .. yang penting nggak gaptek gitulah, bayangi tuh anak buah guwe, rekan kerja guwe pada gonta ganti laptop baru, tapi tetep saja gaptek, ngeblog aja masih bingung minta diajari. Nggak tahu kalau jaman tablet, sudah 2 tablet baru semua, kayaknya prinsip guwe mulai bergeser, semoga aja saja kantor ngasih budget baru beli tablet asus padfone, tapi tipis kemungkinan, kalau dana segono mendingan ambil mac saja..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.