Gara-gara Lampu, Lenyap 15 Ribu

Ni hari bener-bener apes dah. Udah baru tidur jam 1/2 2, musti bangun pagi-pagi jam 5 dan yang akhirnya gw sampe kantor jam 7, eeh jam 1/2 5 sore gw dihibahin ‘bonus’ tambahan. Walhasil baru bisa pulang jam 8. Over dosis nih gw di kantor. Rugi total. Trus, koq bisa lenyap 15 ribu? Ceritanya gini.

Pan ceritanya pulang udah malem. Udah gelap dunk. Nah, berhubung pikiran mumet, emoshi tinggi, kurang tidur pula, di jalan pikiran udah ke mana-mana. Kecuali ke satu tempat. Ke jalanan di depan motor gw yang tetep gelap.

Gw kagak ngeh depan gw gelap terus sampe gw dikasi tau POLISI!!! Alamaaak, gw lupa nyalain lampu.

Si Polisinya bilang, siang-siang aja Pak, peraturannya motor harus nyalain lampu, apalagi ini malem-malem. Jelas gw udah ngelanggar aturan dan ketauan pula.

Dia minta lihat SIM. Ada, gw kasih lihat. Aman. Dia minta lihat STNK, ada sih. Sambil dag dig dug gw (ituh STNK terakhir dibayar pajaknya tahun 2008 kemaren). Bener aja, ketauan.

Ya sud lah, digiring ke pos, gw ngikut aja dah. Pasrah.

Tapi ternyata tu polisi simpatik juga. Dia njelasin opsi-opsi yang bisa gw pilih. Mau tilang pake form warna biru, tilang pake form warna merah, atau selesaikan di TKP saja. Semua dijelasin panjang lebar lengkap dengan plus minusnya.

Tuh polisi juga ramah, kagak pake tampang galak, malah sambil bernada becanda njelasinnya. Kalo gak salah inget, kalo form merah, gw dibikinin surat tilang, trus gw ikut sidang, bayar denda di pengadilan, trus ambil barang yang disita.

Nah kalo gw ditilang pake form biru, gw titip uang denda ke bank trus gw sidang. Dari pengadilan, dapat kwitansi buat ambil barang di polisi dan minta surat pengantar ke bank. Abis itu gw ke bank BRI yang ditunjuk buat ngambil sisa uang denda yang gw titipin. Ada lagi opsi lain, yaitu selesaikan di TKP. dia juga bilang, itu memang udah kasus penyuapan jatohnya, tapi ya terserah gw juga. Makanya dia ngajak gw ke pos, supaya kalo ada orang yang gak suka sama gw atau ada orang yang gak suka sama dia di jalanan lihat, bisa lapor dan gw sama dia bisa diproses.

Kliatannya sih tu polisi masi baru. Umur 20-an sekian, lebih muda dari adek gw malah kliatannya. Tampangnya masi muda, seger. Kagak kayak potongan polisi apalagi polisi lalu lintas yang laen-laen, item, dekil, kumel, garang, tapi gendut πŸ˜›

Trus, gak lupa juga dia juga jelasin soal pajak STNK gw yg udah lama mati, dendanya berapa persen kalo gw bayar dan saranin bayar sebelom hari H berikutnya biar dendanya gak dobel-dobel.

Setelah jelasin ini itu, dia bilang, dia dah ngomong panjang lebar, sekarang giliran gw yg disuruh ngomong, dia denger, maunya gw gimana.

Akhirnya gw pilih opsi ke tiga, selesaikan di tempat, biar gak pake panjang urusan ke bank, ke pengadilan, atau ke kantor polisi, dan urusan kelar saat itu juga.

Lumayannya, dia juga gak minta berapa duit, terserah gw mau berapa. Yang penting sama-sama enak, sama-sama selamet, katanya. Ya sud lah, gw buka dompet, lihat isinya, trus gw bilang aja sama tuh pak polisi baik hati dan ramah ituh.

Pak, uang saya tinggal 30 ribu, kita bagi dua aja gimana?

Trus dia tanya, memang bapak dari mana? Dari kantor pak. Trus mau ke mana? Pulang pak. Ke arah mana? Ke Ciledug, Tangerang pak.

Ya sud lah, saya 15 ribu aja, katanya. Trus dia bilang lagi, nanti pak, kalau ada uang, pajaknya dibayar ya. Iya pak, kata gw sambil ngeloyor naik ke motor dan gak lupa, nyalain lampu dulu. Weleh. Mimpi apa gw semalem, lengkap begini apes gw hari ini. Gak di kantor, gak di jalan.

Tapi baek juga tu polisi. Kalo gw punya adek perempuan mungkin gw comblangin sama dia. Ikhlas lah kali ini gw ditilang dan 15 rebu gw dia makan, mudah-mudahan jadi berkah πŸ˜›

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal. Tandai permalink.

3 Balasan ke Gara-gara Lampu, Lenyap 15 Ribu

  1. gadgetboi berkata:

    :mrgreen: polisinya nerimo πŸ˜† baek banget tuh polisi … Jadi inget kejadian yg dialami bokap teman ogud, ceritanya kurang lebih sama, tp ini bokap temen ogud lagi kere banget tuh hari. Pas milih opsi ke 3, mulai lah merogoh saku kanan, cuman nemu 3000 (lecek pula) di dompet cuman ada 5000, di saku kiri gopean 2 biji. Tanpa malu2 si polisi nerima itu duit dekil beserta recehan tersebut πŸ˜† … Jujur denger cerita itu jadi iba sama polantas :mrgreen:

  2. emmet24son berkata:

    Ho oh.. aseli deh, polantas yang kali ini juga baek dan nggak nyebelin πŸ˜€
    Btw, salam kenal bang. Thanks atas kunjungannya πŸ™‚

  3. ppcdaninternet berkata:

    acc … => okey … => ->

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.