Musibah Membawa Berkah, Meski Bayar, Cuma 10 Ribu

Pagi ini gw nganter anak ke sekolah numpak mubil. Pasalnya, malam tadi gw pisah ranjang sama montor dekil kesayangan yang diinapkan di kantor, setelah kemarennya bini ngeprospek asuransi ke temen sekantor dan sampe larut malem.

Panjang ceritanya soal prospek dan efek sampingnya kemaren. Mulai dari tudingan gw punya anak udah 2, anak gw gak mirip gw, sampe udah nyiapin pasangan masa depan buat anak gw sedari dini šŸ˜›

Eniwey, pagi ini (seperti biasa) rada kesiangan. Kelar mandi(in anak), setengah 6 berangkat ke sekolah. Di perjalanan sih gak ada firasat jelek. Sampe sekolah juga gak ada gejala aneh-aneh.

Cabut dari sekolah, pencet gas, nah lho. Kumat dah. Jam-jam segini sih emang udah waktunya gw hajatan besar-besaran. Apalagi inget-inget kemaren malem gw yang nyikat abis kwetiau bini gw di Bakmie Mania, lobby kantor.

Macet yg biasanya emang kayak gitu, tadi pagi berasa semakin parah. Gimana sih ahlinya? Koq gak ilang-ilang masalah yang bikin orang yang lagi susah macam gw sekarang ini makin menderita?

Balik ke sekolah, sama macetnya. Lagian, tengsin ah hajatan di kakus SD. Ntar klok ada temen-temennya anak gw pegimana. Ke rumah emak, di Meruya United, masih sekitar 1-jam-an dengan kondisi jalanan kayak gini (biasanya cuma 5 menitan).

Inget-inget, depan Universitas Mercu Buana ada masjid gede. Mustinya sih ada wc-nya, dan dari pengalaman sih, wc di masjid gede-gede gitu sih biasanya cukup terawat. Bener aja, setelah ngubek-ngubek cari TKP yang ternyata ada di bagian belakang, gw salurkanlah kebutuhan bawah perut gw yang satu itu.

Tuntas, berangkat ngantor. Lewat Meruya, ternyata kamikaze. Muwacetnya gak ketulungan. Terpaksa muter balik lewat Joglo, TAI, dan terus ke Permata Hijau.

Mendadak perut ngadat lagi. Nah lho. Untungnya kali ini gara-gara ampas yang menuh-menuhin udah dibuang dan lobangnya belom diisi ulang. Tanpa pikir panjang, selewat jalan Panjang, langsung belok kiri setelah lampu merah rel kereta Permata Hijau. Cuma satu yang ada di kepala saat itu. Nasi uduk Bu Ndut. Hueheheheheh.

Akhirnya, setelah sampe TKP, nemu parkiran di depan gedung IndoPersda yang sejatinya parkiran buat karyawan. Bodo ah, gw kan tamu. Tamu adalah raja, bukan begitu?

Sampe warung Bu Ndut yang ijo khas-nya udah mulai luntur, lagi rame seperti biasa. Tapi kali ini nggak ada orang botak lagi duduk dan ada bangku kosong untuk 2-3 orang lagi. Mayan.

Bini pesan nasi uduk plus kikil plus bakwan plus bakwan udang. Selera gw cukup terpuaskan dengan nasi uduk plus urap plus dadar plus bakwan dua biji. Khas masa lalu dah pokoknya. Bedanya kalok masa lalu gw cumak pesan nasi uduk plus sambel plus gorengannya doang. Minumnya? Berhubung bawa teh pembakar lemak, kita gak pesan. Eeh sama si pak Ndut dianterin teh tawar anget. Mayan lah.

Konfirmasi dunk ke bini soal sambalnya. Seperti sudah diperkirakan, do’i setuju, sambalnya memang mantabh. Ternyata eh ternyata, ada lagi yang lebih mantabh. Pas mau balik, bini tanya ke Bu Ndut yang udah nggak se-Ndut beberapa tahun lalu pas gw masih rajin makan di sono. Berapa? Total jenderal Rp10 ribu saja untuk semuanya.

Roman-romannya, tewas nih nasi uduk di SD yg seporsi Rp4 rebu ituh. Hla ini lauknya segambreng-gambreng cumak goceng jatohnya? Bener-bener musibah yang bawa berkah. Coba tadi gw gak ngeluarin isi perut dulu, blom tentu gw hampiri rejeki murah-meriah macam tadi pagi. Bu Ndut emang makin mantabh šŸ˜€

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Kuliner. Tandai permalink.

2 Balasan ke Musibah Membawa Berkah, Meski Bayar, Cuma 10 Ribu

  1. cera berkata:

    gile… cuma 5 ribu bang? siang ada gak ya menu yg ini? susah bgt skrg makan di mana2 minimal 8 rb… itu juga kaga puas šŸ˜¦

  2. emmet24son berkata:

    Makanya bang… coba deh ke warung bu Ndut. Jaman dulu sih aye kalok nitip ke OB dan nitipnya udah jam 3-an sore, dapetnya murah tuh šŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.