Kecewa Lah Pokoknya

Sebenernya kejadiannya udah beberapa waktu lalu. Cuma jadi ngeh lagi setelah kemaren gw pulang lewat gerebang depan kompleks yang ada Indomaret-nya. Ceritanya gini.

Beberapa waktu lalu itu, gw dan bini pulang dari mana lupa, mampir ke Indomaret situ. Indomaret dipilih karena relatif masih baru, lebih sepi dibanding Alfamart yg beda berapa meter tapi rada masuk dikit ke kompleks, tapi parkirannya lebih lega. Berhubung waktu itu kita bawa mubil, ya udah, paling pas belanja di situh.

Bini turun dan belanja sebentar. Gw dan anak gw nunggu di mobil. Setelah beli kebutuhan hari-hari sekitar 100-200 rebuan, gak sampe 10 menit, bini dah balik ke mobil. Berangkat lah kita pulang.

Sampe beberapa hari kemudian, bini baru ngeh kartu kredit Mandiri lenyap. Cek punya cek, terakhir dipake belanja di Indomaret depan komplek ituh. Langsung aja balik ke sana dan tanya-tanya sama si penjaga toko. Mereka ngotot gak ada yang lihat dan karyawan shift lain gak ada yang titipin ada kartu kridit pelanggan yang ketinggalan.

Ya sud lah. Telepon lah ke Bank Mandiri, yang setengah mati susah banget dihubungi. Gak tau karena saking sibuknya tuh customer service, atau saking malasnya mereka, atau tuh perusahaan gak mau nambah investasi untuk mbayar lebih banyak customer service officer, walhasil setelah isi ulang pulsa, karena pulsa sebelomnya dah ludes gitu aja, diangkat juga.

Lapor blokir kartu, okeh katanya. Pemakaian terakhir sekitar 200 ribuan di Indomaret daerah mana gitu, di Tangerang. Hmm.. curigation dimulai. Begitu tagihan dateng, bener aja. Ternyata setelah terakhir bini belanja di Indomaret depan komplek, tuh kartu dipake belanja entah sama siapa di Indomaret lain di sekitaran Tangerang senilai 200 ribuan.

Dipake sama pengunjung lain yang kebetulan nemu tuh kartu kridit ngegeletak di meja kasir setelah bini gw kelar antri? Mungkin juga. Sayang bini gak inget setelah dia belanja ada pelanggan lain yang antri di belakangnya dia apa nggak. Yang pasti, pas gw parkir di depan situ, kondisi tuh Indomaret kliatannya sepi-sepi aja.

Dipake belanja sama oknum penjaga tuh Indomaret? Gak tertutup kemungkinan. Whatever lah.

Yang pasti, nggak lagi-lagi deh gw ke Indomaret depan itu, nggak ada simpati-simpatinya sama pelanggan yang kesusahan. Ke Indomaret lain juga jadi rada segen. Ke Alfamart aja deh. Toh biasanya di mana ada Alfamart, di situ ada Indomart. Soal strategi ini, gw tau percis.

Sayang banget, padahal sebelom jadi kuli cloud computing macam sekarang, gw sempet bergabung dengan induk perusahaan tuh gerai-gerai waralaba dan ditempatkan di salah satu gerai Indomaret, di kawasan Utan Kayu, Jakarta Timur sana. Sekarang? Kecewa lah pokoknya.

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Kecewa Lah Pokoknya

  1. arman berkata:

    tul bos, ane jg udh pernah dibohongin sama petugas Indomaret, dengan modus petugas yang pura-pura bodoh dalam hal pemberian Voucher Fanta di Indomaret Cileungsi – Bogor. Tapi di alfamart Kranggan – Bogor juga sudah pernah. Modusnya beli M150 gratis teh kotak sosro, tapi tidak dikasih sama pelayannya dengan alasan yang menempelkan logo promosinya adalah suppliernya. Saya jadi harus super hati-hati jika terpaksa harus belanja di kedua mini market tersebut, jangan terpengaruh oleh keramahan petugas yang semu dan terpaksa. tq

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.