Barbecue Kuping

Hari ini ada undangan dari pembuat telepon item-iteman. Berhubung undangannya malem, tentunya no problem. Sengaja berangkat kantor rada siang-siangan biar gak rugi pulang kemaleman. Soalnya, seperti diketahui bersama, durasi lamanya nangkring di meja, tak berbanding lurus dengan matematikanya.

Begitu dah waktunya jalan, berangkatlah gw. Yang bikin girang, hujan badai yang menghadang, sudah menghilang. Tapi alamak, jalanan penuh sesak.

Sampe lokasi, ternyata parkiran montor ada di belakang. Sialnya, satpam ngasi tau jalan untuk ke TKP musti lewat luar ngelilingin pager tuh hotel. Bujub busyet, kagak manusiawi amat. Pantesan jarang ada yg gelar acara di sinih. Seenggaknya gw amat sangat jarang sekali datang ke tuh hotel.

Eniweiy, sampe sonoh, bujub. Ini mah bukan konpers. Hla yang dateng orang-orang kokai semua. Amat sangat sedikit sekali yg gw kenal. Palingan selebritis yang suka nongol di tipi aja yg gw pernah lihat. Emang ya, klok beneran selebritis, kagak dari jauh kagak dari deket, mulus.

Kelar registrasi, katanya acara belom mulai. Disuru makan dulu aja. Kebetulan, dah siapin perut kosong dari tadi. Begitu cek, ternyata menunya cumak daging sapi panggang (empuk sih kliatannya) dan pake kentang serta sayur brokoli pakek saus mayones plus keju.

Ambil lah gw sepiring. Berhubung piringnya yang disedian piring kecil, dan menurut pantauan gw, kagak ada menu lain yang bisa digasak, ya sudah. Antri sekali lagi, sikat satu porsi lagi. Apa boleh buat?

Gak lama berselang, setelah nggasak 2 porsi barbecue, langsung. Duenggg!!! Duenggg!!! Duengg!!! Suara kuping berdenyut-denyut kencang. Artinya kolesterol naek. Makjaang, serba salah. Niat mau nambah sekali lagi pun diberhentikan dengan tidak hormat.

Kelar lihat-lihat sekeliling (cuci mata, bukan cuci perut, karena emang banyakan konsumsi yang seger-seger buat mata bukan konsumsi buat perut, palingan konsumsi buat bawah perut) disuruh masuk ke tempat acara. Berhubung gak ada kursi lain, ya sudah, gw duduk lah di korsi terdekat. Ehh, ternyata tuh selebritis pada duduk di korsi bareng gw dan sebelah-sebelahnya. Ada juga yang berdiri di samping gw. Berhubung gw bukan tukang ketik jurusan sowbis, ya gw mah masa bodo amat. Siapa elu, pikir gw dan pikir tuh selebritis-selebritis (kayaknya mah).

Ternyata acara di situ cuma sambutan dan hiburan dari beberapa performer di acara itu. Ternyata acara puncaknya adalah ndengerin konser piano tunggal. Pemain pianonya bule dari Singapur. Tapi ebusyet dah. Dari posisi tempat duduk gw yang ada  di depan piano dan lebih rendah, yg keliatan malah paha mulus si artis ituh. Mana roknya pendek nian. Makjaang. Salah tingkah dah. Belagak celingak-celinguk dah ke layar lebar di pinggir-pinggir ruangan biar bisa ngliat tampangnya. Ternyata cakep, gak kalah sama bagian bawahnya yang cakep juga 😀

Kelar nonton konser paha, MC yang juga selebritis nyuruh pada makan malem. Lagii?? Bujub, ni kolesterol aja udah naek, mau dikasi makan apa lagi? Ternyata menu sama percis. Tapi eh, geseran dikit, ada gubuk yang tadi ditutup dah dibuka dan orang dah pada mulai ngantri. Berhubung jauh, gak kliatan apa masakannya. Tapi bodo ah, yg penting beda.

Antri punya antri, walhasil sampe di deket gubug. Ternyataaa sudara-sudara, isinya udang segede-gede gaban. Alamaaakk. Udah kolesterol naek, disuruh gatal-gatal pula? Makasih dah. Gw langsung menyingkir dari barisan (meski dah antri sekian lama) dan ngambil roti kering (nan keras) di gubuk sebelah. Nasip lah. Tapi daripada pala nyut-nyut dan kulit gatal-gatal, skip aja lah.

Nyari aer, walah, koq malah yang dikiterin cumak gelas-gelas tinggi yang aernya cumak seiprit berbagai rupa dan warna? Alamat haram-haram nih. Bener aja, ternyata pilihannya adanya martini, wine, sampeyan dan sebangsanya. Temen-temen gw pada nawarin sih, enak katanya. Bukan apa-apa, rasanya boleh jadi enak, tapi gw tetep gak mau. Alasannya, takut doyan 😛

Lagian pan katanya, setetespun alkohol, haram hukumnya. Ya sudah lah, semakin giat lah gw berusaha nyari barang-barang halal. Alhamdulillah, di pojokan masih ada gelas berisi aer mineral tersisa. Pas gw tunjukin ke temen-temen gw, gw nemu minuman sehat, dunia akhirat, cengar-cengir aja mereka. Biarin lah.

Kelar nenggak aer, temen-temen gw dah pada kelar nenggak tuh racun dunia, kompakan pada pulang aja. Soalnya tuh acara emang cuma hura-hura doangan, bukan untuk kaum gw lah intinya mah. Ya sud lah, pulang dah gw bawa kolesterol. Untung kagak bawa gatal-gatal dan alkohol di badan.

Minimal ada satu hal yang gw pelajari malam ituh. Salah satu faktor pemicu instan atas bengkak dan nyut-nyutannya kuping gw ya makanan macam itu. Cateett.

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Kuliner. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.