Mission Accomplished (Caution, Long Story)

Akhirnya, tuntas sudah rasa penasaran gw. Biar kata yang terakhir cumak seiprit, tapi ibarat kucing, noh semua tempat udah gw kencingin. Apaan sih?

PENTING: Sebelom mulai baca, ada baiknya cuci tangan, cuci kaki, sikat gigi, atau minimal kumur-kumur. Jaga-jaga kalok ngantuk trus tertidur.

Cerita selengkap-lengkapnya kayak gini. Sekitar tahun 2000-2001, gw seneng klok emak gw nyuruh bayar listrik. Pasalnya, bayar listrik via ATM BCA. Trus, duit di ATM bisa gw gasak gituh? Bukan begituh.

Beginih. ATM BCA terdekat dari rumah gw adanya di Meruya Mart. Percis di samping ATM itu ada outlet toko buku Elex Media Komputindo. Nah, berhubung namanya aja nunggu giliran di Bank Capek Antri, daripada capek-capek antri nunggu giliran masuk ruang ATM, mending gw capek-capek berdiri di tuh toko sambil baca-baca apa yang gw suka. Baca apa?

Berhubung gw doyanannya komputer, ya gw bacain dah tuh apa yang ada di situh. Buku? Bukan, terlalu mengerikan. Seperti temen kuliah gw bilang, buku itu bacaan yang paling horor. Dan sehoror-horornya bacaan itu adalah buku yang judulnya, bukan Friday 13th atau sebangsanya. Tapi buku yang judulnya Sistem Database πŸ˜›

Back to the point, dibanding buku, gw lebih suka baca majalah. Nah, di suatu saat tahun 2000, sekitar bulan Oktober, pulang kuliah pas gw lagi ke sonoh, eh mendadak gw lihat ada tabloid komputer baru. Gw buka-buka bentaran, langsung si mas-masnya bilang. Bawa aja mas, itu edisi perdana, gratis.

Ebusyet, mayan nih. Klo beli 2.500. Kelar bayar listrik, dengan hati gembira, langsung gw pulang dengan bawa bahan bacaan di rumah. Tabloid cap apaan yang edisi perdananya terbit sekitar Oktoberan tahun 2000 dan beredar lewat toko buku Elex Media Komputindo?

Sampe rumah, gw baca-baca. Weleh, isinya sih mayan lah. Tapi baca punya baca, banyak yang salah-salah nih. Pegimana sih redaksinya nih tabloid. Masa’ ngartian pembacanya? Lah, kalo gini, gw juga bisa, pikir gw waktu ituh.

Eniweiy, beberapa minggu kemudian, pas waktunya bayar listrik lagi, gw sambangin lagi tuh toko. ATM-nya, ya ntar lah. Biar kata kagak ada yang antri, gw mau baca dulu.

Seperti biasa, gw baca-baca majalah komputer yang dipajang di sana. Mayan lah, dah sebulan, ada edisi baru yang bisa gw intip-intip. Puas, kelar baca-baca, gw cabut dah. Berhubung gak enak sama si mas-mas yang jaga, yaa gw beli dah tuh tabloidnya yang satu ituh. Toh cuma 2.500, kagak mahal kayak 2 majalah laen yang gw baca gratis.

Berapa bulan berselang, kelar gw wisuda, di koran Kompas hari Rabu gw lihat ada lowongan di iklan terbit tuh tabloid yang suka gw beli terpaksa karena gak enak sama mas-mas penjaga ituh. Sebenernya sih lowongannya ada 3, buat jadi redaksi di tabloid itu, di majalah yang suka gw baca gratis, sama di majalah satunya, soal fotografi yang gw kurang doyan materinya, kecuali gambar-gambarnya, kalo pas ada gambar cewek cakep.

Langsung dong, dengan pede abis, gw kirim lamaran buat jadi redaksi tuh tabloid. Lah, gw yakin bisa bikin betul yang suka salah-salah di sono koq.

Gak disangka-gak diduga, setelah berbagai rintangan dihadapi, 39 minggu setelah gw dikasih tuh tabloid sama si mas-mas penjaga toko Elex di deket rumah buat gw baca-baca, di edisi ke 40 (tuh tabloid terbit semingguan) gw malah jadi penulis di situh.

Inget, tulisan gw soal hati-hati kalo bicara? Nah, kali ini, kena batunya nih gw. Dulu gw sering maki-maki redaksinya karena salah tulis, sekarang giliran gw. Pinginnya sih, mudah-mudahan kagak kena maki-maki pembaca yang baca tulisan gw yang salah di situh, tapi ternyata di sepanjang jalan, ada aja pembaca yang maki-maki karena gw emang bikin salah.

Tapi sekarang gw yakin. Klok tuh pembaca disuruh jadi penulis di situh, pasti ntar giliran dia yang kena maki-maki pembaca lain karena dia juga pasti suatu saat nanti bikin salah ketik, minimal. Yakin dah gw πŸ˜›

Eniweiy, naah, di sinilah judul Mission Accomplished di posting blog ini di mulai. Apa maksud?

Di kelompok perusahaan penerbitan terkemuka di negeri ini, ada 3 media IT yang merupakan pentolan-pentolan di industri media IT di tanah air. Salah satunya tabloid yg gw jadi penulisnya, satunya majalah IT pertama di Indonesia yang udah terbit sejak gw masih SD, satunya lagi majalah IT populer yang terbit sejak tahun 1997.

Gw sebut populer karena temen-temen gw di kampus juga cukup banyak yang baca itu. Gw sendiri ganti-gantian beli sama temen gw, meski banyakan gw yang beli. Belakangan gw beli tuh majalah lompat-lompat karena di CD-nya ada versi PDF majalah tersebut edisi sebelumnya. Jadi cukup belinya 2 edisi sekali.

Singkat kata, sekitar 6 tahunan gw akhirnya tuntaskan misi gw nulis-nulis di tabloid ituh. Maret 2007, gw dilempar ke majalah yang udah ada sejak gw masih kagak ngarti komputer tuh apaan. Di majalah yang satu ini, gw tuntaskan misi gw, perlu sekitar 1 tahun 5 bulanan gw kelarin misi tulis-menulis sebelom akhirnya gw dibajak sama media web based (yang tadinya gw kira mau bikin rubrik IT yang bisa bikin tambah pinter pembacanya, taunya kagak).

Sebenernya sih gak ada bayangan pingin khatamin ketiga media IT yang ada di kelompok perusahaan ituh. Tapi tak disangka tak diduga, pas piala dunia afsel 2010 kemaren gw di-YM temen gw yang jadi redaksi di majalah ituh. Bantuin nulis dong, mau gak?

Wah, boleh nih. Kebetulan juga. Kebetulan apaan? Mau nuntasin misi? Yaa.. bukan itu aja. Kebetulan, BU 😦

Singkat cerita, kemaren, tuh majalah dikirim ke rumah gw dan ternyata tulisan gw jadi topik utama di tuh majalah. Whew, sukses. Tiga media IT besutan tuh kelompok perusahaan penerbitan terbesar udah gw tandain. Meski yang terakhir tandanya cumak seiprit doangan, ibarat kata cuma kayak capung cebok, tapi lumayan, ceboknya sampek basah kuyup.

Sayang sih, dulu sempet ada satu media IT lagi dari divisi laen tuh perusahaan. Tapi sayang keburu tutup. Padahal kalo belom, gw masi punya tantangn yang masih bisa gw kejar. Tapi berhubung dah bubar, ya sud lah. Mission Accomplished lah jadinya kalok beginih. Misi berikutnya, apa ya?

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Work. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.