Hati-Hati Kalo Bicara!

Akhirnya hari ini pulang masih ketemu Mentari dari Indonesia. Telat sih, jam 1/2 5 baru turun dari lantai 31. Tapi mayan lah, toh tadi pagi juga rada kesiangan gw nyampe.

Nyusurin jalan panjang menuju ke arah barat (gw tau arahnya ke barat karena sepanjang jalan sinar Mentari nyemprotin muka gw), enak juga nih jalan-jalan sore. Macet-macet dikit biasa lah. Tapi overall, lebih enak dibanding macet total di saat mentari dah lenyap dan gerombolan orang pulang kantor dah menuh-menuhin jalan.

Sampe depan kampus tercinta, jadi inget kejadian sekitar 10-11-12 tahun yang lalu di sebuah warung, pinggir jalan, samping kampus.

Bareng gerombolan gw, Ronal, Romdoni, Tito, Boim, Alung, Mail, yang sekarang entah pada kemana, gw pernah ngobrol-ngobrol di situ. Cerita-cerita berandai andai.

Pertanyaannya waktu itu kira-kira: “Kalo lo dah kerja, gaji lo berapa dan buat apa aja?”

Ada yang bilang gajinya 500, ada yang 600, ada yang 700 dan cerita gajinya buat bantuin ortu, ini dan itu. Giliran gw kebagian suruh cerita, gw inget banget bilang: kalo gw dah kelar kuliah, dan kerja, gaji gw 900 rebu.

Detailnya, 200 buat bantuin emak gw bayar listrik-telepon, 200 buat jajan gw, dan 500 buat ditabung.

Alung nyeletuk, “Kalo gaji lo 900 rebu, ajak-ajak,” katanya. Gw sih cengengesan aja. Hla, mengkhayal koq nanggung-nanggung, gaji 500-600-700 rebu, pikir gw waktu itu.

Eeehh, walhasil, pas gw lewat jalan situ lagi, depan warung itu lagi, depan kampus itu juga, gw jadi inget. Dulu pertamakali gw lulus kuliah, gaji gw 900 rebu. Gak beda seperti khayalan, andai-andai, obrolan gerombolan anak-anak mahasiswa yang waktu itu lagi pada sutres kuliah dapet nilai jelek mulu.

Sori Lung, gw kagak ngajak-ngajak elu. Tapi gw juga kagak tau gaji pertama yang lu dapet berapa. Kali aja malah lebih gede dari gw. Yang lebih sori lagi, gw cuma kuat 2 minggu gajian segitu, gw pindah yang ngantornya sambil duduk dan dibayar 1jt 90 rebu 😛

Gile bener, udah berdiri seharian suntuk, musti akrab dan ngapalin minimal nama 100 orang pelanggan. Berat amat.

Eniweiy, moral cerita, hati-hati dengan apa yang lu ucapkan, karena itu bisa kejadian. Serius. Udah terbukti dan gw yang buktiin sendiri. Sekarang gw baru ngeh, khayalan gw waktu itu kurang tinggi. Kenapa gw nggak mengkhayal gaji gw 9 juta ya? Nanggung amat 900 rebu 😛

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.