Persamaan Piala Dunia 2002 dan 2010

Hari ini Piala Dunia 2010 Afrika Selatan dimulai. Jadi inget kejadian percis 8 tahun lalu, di hari pertama Piala Dunia 2002 digelar. Buat gw, ada kesamaan di antara dua pergelaran Piala Dunia Tersebut. Apaan tuh?

Tepatnya tanggal 31 Mei 2002. Itu hari gak bakal gw lupa seumur-umur kayaknya. Ceritanya hari itu kali pertama gw naek pesawat 6 jam lebih, kali pertama gw pergi jauh tanpa orang tua, kali pertama gw berangkat ke luar negeri.

Banyak sih kejadian aneh-aneh yang gw alami sepanjang jalan, tapi detailnya dah samar-samar. Yang paling inget, yaa yang berhubungan dengan pergelaran Piala Dunia. Ceritanya gini:

Di tanggal 31 Mei 2002 itu, pembukaan Piala Dunia Korea-Jepang digelar. Gw nonton di sebuah diskotik atau bar atau apalah di hotel entah apa namanya, lupa, di daerah Shenzhen, China. Nontonnya di layar lebar segede gaban yang ada di situh.

Tapi apa mau dikata, namanya tempat begituan, pan rame beut. Nah, gw kebagian duduk di sofa-sofa gitu, rada jauh ke belakang. Jarak sekian meter dari daerah nonton bareng Piala Dunia ituh.

Nah, yang bikin makin gak bisa nonton, di situ itu dah banyak beredar ehem-ehem yang (entah karena jet lag, entah karena euforia, entah karena mata gw siwer, entah karena emang beneran) cakeppp. Beda sama ehem-ehem yang ada di Indonesia yang meski masi serumpun. Yang di sono koq kliatannya lebih kinclong ya?

Yang makin bikin gak konsen nonton PilDun, si Boss dan beberapa si ehem-ehem itu juga terus-terusan ndeketin, ngajak jingkrak-jingkrak di deket panggung goyang-goyang entah apa namanya.

Yang lebih weleh, si Boss juga bilang, kira-kira begini: “elu mau ngapain aja di sini terserah, udah dibayarin. nah, klok lu mau bawa ke atas, baru deh kena charge. ongkosnya sekitar 100 US,” katanya.

Kurang weleh? Si Boss itu bilang lagi, kalo gak salah begini: “udah, bawa aja dulu. klok gak ada duit, gampang lah, gw talangin dulu, nanti bayarnya di Jakarta,” weleehhhhehehhehehehh.

Berhubung ini kali pertama gw ke luar negeri dan sendirian pula, ada sih bokap gw mbekelin duit 200 US dan ada juga duit dari kantor. Tapi masa gw jauh-jauh ke negeri orang cuma abis buat begituan.

Eeh dasar si Bocah, temen gw yg kayaknya udah mulai kena kompor bilang, kira-kira begini: “gimana klok kita bawa satu aja buat berdua?”. Bujub dah si Bocah. Eniweiy, pantasan di ituh hotel kita dikasi kamar seorang satu. Single bed size gede (kalo gak salah inget).

Trus, Piala Dunia-nya gimana? Ya gitu deh. Walhasil, sampe peluit panjang Perancis kalah sama Senegal 0-1, gw malah jadi kagak nonton bola. Boro-boro pertandingan, pembukaannya aja gw kagak merhatiin. Weleeh. Terus, apa kesamaannya sama Piala Dunia 2010 ini?

Piala Dunia 2010 yang sekarang ini, gw juga gak nonton pembukaan dan pertandingan pertama WC 2010 Afrika Selatan. Cuma itu aja sih kesamaannya. Tapi tetep beda koq, yang sekarang ini, gw gak nonton gara-gara demi urusan perut, bukan yang di bawah perut 😛

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.