Jalan-Jalan ke Singapur*

Akhir pekan lalu, lalunya lagi, gw ngajak anak-bini jalan-jalan. Kebetulan (atau sialnya, ya?) ada jatah libur 1 hari. Pinginnya sih jalan-jalan ke tempat yang belom pernah dituju. Ke mana ya? Grand Indonesia? Jauh, ngarah ke pusat kota pula. Jalan-jalan apa mau kerja? Pilihan yang paling masup akal yaa, yang makin jauh dari tengah-tengah Jakarta. Ke arah pinggiran kota. Singapur misalnya.

Eeh dasar bocah. Diajak jalan rada jauhan, tetep maunya ke Puri Indah Mall, mall terdekat dari rumah, tongkrongan biasa. Emang sih, ke situ juga ada perlu, ngabisin jatah voucher A&W yang masih segambreng akibat beli kalender A&W t3mp0 hari. Maap, sengaja ditulis demikian, soalnya ada word censor untuk kata-kata terlarang di blog ini πŸ˜›

Ya sudah, berangkat lah kita ke PI mall. Padahal tuh hari pas hari raya imlek plus valentine pula. Gak kebayang parkiran PI mall kayak apa. Bener aja, masup parkiran, cari-cari di luar, udah penuh. Mau gak mau, masup lah ke kolong mall. Eeh, gak disangka gak diduga, banyak lowongan. Mmm, gak banyak-banyak amat sih, tapi mengingat sikon, termasuk lega lah ituh.

Parkir, naek ke atas liwat Ace Hardware, sampe di ground floor tempat biasa pameran. Rame beut. Bener aja, segala macem pakaian, hiasan, ornamen-ornamen khas Tiongkok, banyak lengkap bin kumplit dipajang di sono. Tapi hlo koq, ada gulali? Apa mentang-mentang khas itu hari temanya lagi merah-merah? Wah, musti beli nih, pikir gw dalem perut.

Maklum, terakhir gw beli gulali tu lagi SD apa yaa? Itupun minta beliin emak. Sekarang berhubung gw dah punya duit sendiri, boleh dunk, suka-suka gw, mau jajan apa. (NB: emak-emak gak boleh protes)

Langsung menuju A&W, nebus jatah diskonan, makan, seperti biasa. Biyu minta main-main dulu. Ya sud lah, main deh kita bentaran beli pulsa buat isi ulang kartu kridit PuriLand.

Naaah, saat yang ditunggu-tunggu tiba. Kridit di kartu dah abis, masi ada sih 1-2 ribuan, tapi dah kagak bisa buat digesek main. Bujuk punya bujuk, akhirnya Biyu mau diajak jalan-jalan. Tapi agenda gw mah tentunya, ituh gulali jangan sampe meleset. Musti beli! Sampe tempat dagang gulali, ternyata harganya enem rebu. Bujub, dulu perasaan cumak 100-an.

Kelar tanya harga, mbak-mbaknya nawarin suruh pilih gulali yang udah jadi dan dibungkus. Wah, ogah. Mau lihat bikinnya mbak. Alesannya sih gw mau ngasi lihat anak gw cara bikin gulali gimana dari gula pasir bisa sampe kayak sarang laba-laba gituh. Tapi eeh, dasar anak masa kini, malah lebih antusias lihat popcorn. Walhasil beli juga dah tu popcorn. Trus nonton bikin gulali-nya? Yaa dia nonton juga sih. Tapi benernya mah bapaknya yang udah lama pengen lihat lagi bikin begituan. Dulu lagi esde seneng banget soalnya lihat gitu-gituh πŸ˜›

Walhasil, gulali sudah di tangan, kita cabut deh. Berbagai cara gw coba biar anak gw antusias makan jajanan t3mp03 doeloe ituh. Tapi ternyata dia gak minat-minat amat. Cuma colek-colek comot dikit, dah gitu gak mau lagi. Yaa gpp deh, toh ni rasanya manis banget, dan gula semua. Ntar rusak giginya, gw juga yg repot. Jalan ke parkiran, next stop? Singapur!

*****

Singapur dari HongKong? Sebenernya istilah itu gw juga yg ngarang-ngarang. TKP-nya mah di sekitaran bunderan Universitas Pelita Harapan, Lippo Karawaci. Klok jalan di situ, kagak berasa di Jakarta dan sekitarnya. Jalanan lega, rapi, bersih. Trotoar juga cukup manusiawi, dan banyak cafe-cafe pingjal yang cozy banget kliatannya. Pas gw bilang bini itu lokasi hawanya berasa kayak di Singapur, ternyata do’i juga setuju. Anak gw juga setuju (gayanya macam dia udah pernah lihat aja Singapur kayak apa).

Dari Puri Mall, masup tol ke arah Tangerang. Sekalian ngetes, ini pintu tol-nya baru, dan ada juga yang buat ngarah ke bandara. Sampe di tol, di rest area pinggir jalan, ternyata ada A&W juga. Kliatannya perlu ditengok, siapa tau bisa jadi lokasi wisata wiken-wiken depan. Ternyata eh ternyata, pemandangannya gak seindah rest area KM57 tol Jakarta-Cikampek.

Males parkir dan lihat-lihat, kita langsung jalan lagi sampe akhirnya tiba di Singapur. Bener aja, sore itu, matahari cukup cerah. Jadi pingin nongkrong-nongkrong jalan-jalan di situ. Enak kayaknya. Cari-cari parkiran, whuew, di mana ya? Muter-muter, akhirnya dapat parkiran di kawasan Supermall Karawaci, tepat di belakang plang Debenhams.

Sebagai informasi saja, pertama kali gw ke Singapur ini numpak montor, pas lagi nyari kantor pusat asuransi AIG, mau nutup polis. Berasa jauh banget, emang jauh sih karena nyasar sampe Tangerang kota dan seterusnya. Kedua kali, berangkat dari rumah masa depan di Duta Bintaro. Tapi anehnya, muter-muter pakek mubil, kagak ketemu-ketemu, nongol-nongol di Alam Sutera, Rumah Sakit Omni International itu lagih. Bujub dah.

*****

Eniweiy, sampe TKP, lihat-lihat pemandangan, hmm menarik juga klok duduk-duduk di cafe-cafe ini. Outdoor, pemandangan sore yang cerah, udara segar, ada wifi gratis pula. Tapi kliatannya klok ngerebahin pantat di salah satu kursi ituh, pasti langsung disamperin mas-mas atawa mbak-mbak yang punya lapak. Wah, nggak dulu deh. Masih kenyang (baca: kagak ada duit) soalnya.

Jalan lagi, nyampe depan Times Bookstore, ada juga tempat nongkrong-nongkrong. Tuh banyak orang juga lagi pada duduk-duduk di situh. Mayaaan, berhubung bawa kamera pinjeman. Jeprat-jepret dulu ah. Tengok-tengok ke dalam toko, koq kayaknya asik juga ya toko buku ituh. Nyaman, rapi, tentram. Gramedia tewas dah πŸ˜›

Masup ah, gak beli buku gak pa pa kliatannya. Toh tadi ada sepasang bule yg keluar juga kagak bawa apa-apaan. Yaa kalok kepepet ntar gak enak sama kasir, beli buku gambar atawa mewarnai aja dah. Ada kagak yak? πŸ˜€

Wueeh, ternyata di dalam memang muwantebh banged dah. Pengunjung dimanja banget. Kursi, sofa, sampai semacam ruang baca lengkap dengan bantal nan empuk dan enak buat tidur disediain di setiap sudut toko buku. Di tengah-tengah, ada area buat main anak-anak pula. Weleeh, anak gw langsung dengan semangat 45 pingin main di situh.

Banyak anak-anak juga yg udah di sana dan orang tuanya duduk-duduk di pinggirannya sambil baca-baca buku. Wah, gak tahan, jeprat-jepret lanjut. Eeh, baru 2-3 jepretan, ada yang nyolek-nyolek.

Maap pak, dilarang ngambil gambar di dalam ruangan, kata pak satpam. Mau argumen, itu ibu-ibu juga motret-motret anaknya, ah nggak usah ah. Kayaknya bener si ibu-ibu itu juga. Besok-besok kalok mau motret, pakek henpon aja, biar bisa sambil belagak ngetik sms atawa video call.

Sial, di “Singapur” ada satpam juga ya? Galak pula. Tapi eniweiy, total jenderal, jalan-jalan ke Singapur kali ini sukses lah. Dan yang paling penting, gw kesampean makan gulali πŸ˜€

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal. Tandai permalink.

5 Balasan ke Jalan-Jalan ke Singapur*

  1. ndut berkata:

    kata “t3mp0” disensor karena mas emmet ada di t3mPat ini ya?
    Singapur juga bakal dibangun di sebelah-sebelah t3mPat ini kan ya? tapi tetep aja kalau tempat itu udah jadi, malas juga ke pusat kota ini, emangnya mau liburan apa mau kerja?? hihihi..
    eniwe, akhirnya dapat juga hiburan di tengah berbagai pR0fiL aRtI$ yang harus dibaca.. kkkkk….
    oia, dan saya pro si Biyu: popcoooorn!!!

  2. emmet24son berkata:

    @ndut: ho oh nih, bakal banyak singapur-singapur lainnya di sekitar sini. tapi yaa, sama kayak yang di grand indonesia lantai 3 ituh, semuanya ada di kisaran pusat kota jakarta, dekat kantor. iddiiihh πŸ˜›

    syukurlah klok bisa menghibur. tapi koq gak dukung gulali?? ah gak cihuy ah!

  3. ibu2 di sebelah berkata:

    kalo libur, mending maen ke UI aja daaah ^^

  4. emmet24son berkata:

    hla? emang ada tongkrongan yang asik di situh?

  5. ibu2 di sebelah berkata:

    ada lah, hutan kampus ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.