Botak NBA (Not By Accident)

Berhubung Senen (5/10) besok ini anak gw dah mulai masup sekolah lagi – lama banget liburannya, tk-tk lain dah pada masup dari kapan tau, payah dah nih sekolah, bayarannya ini itu dan mahal banged, tapi banyakan liburnya – anak gw cukur rambut (lagi). Hlo, kenapa? Bukannya habis lebaran tempo hari dia udah cukur sama oom-nya?

Ho oh.. hasil cukuran oom-nya waktu itu lagi agak kurang mantebh (kata bini). Kalo kata anak gw, dan gw juga asik-asik ajah. Emang kenapah kalo modelnya begituh?

Ya sudah, daripada ribut, hari ini cukur lagi dah. Kemaren dah deal dia mau cukur. Alesannya, masuk sekolah kan biar rambut baru. Walhasil pagi ini berangkat deh gw ke tukang cukur langganan. Gw udah cukur di barbershop itu sejak masih anak-anak, umur 8-9 tahunan. Sampe sekarang gw udah punya anak, gw masih tetep cukur di situh. Meski belakangan, abang-abang langganan gw dah sering gak nongol. Udah regenerasi kalik yah?

Bangun tidur, minum madu, Berangkat lah kita ke sonoh, jalan kaki. Toh deket, cuma di depan komplek. Sampe sono, duduk, eehh, anak gw ngabur lagi ke luar. Takut katanya. Ini dia nih yang udah gw perkirakeun. FYI, udah sejak lahir emaknya emang selalu gagal bawa dia ke tukang cukur, salon, atau apapun namanya. Mulai dari yang di pingjal sampe di mall, kagak pernah suxes. Makanya satu-satunya tukang cukur andalan ya oom-nya ituh.

Gw gak mau maksa dia balik masuk ke tempat cukur. Daripada ribut berantem, malah akhirnya kagak cukur sama sekali. Cari akal biar dia mau masup, bujuk-bujuk, ajak ngobrol, bercanda. Akhirnya dia mau masup. Eeh, pas orang udah kelar cukur, dan gilirannya dia, dia ngabur lagi. Ya udah, ada bapak-bapak tua yang dateng abis gw, gw bilang aja silakeun duluan, sementara gw usaha lagih.

Kebetulan pas hari ini tu tukang cukur ada 2. Satu mas-mas masih muda, rapi, bersih dan tampangnya user friendly, satu lagi udah agak berumur, kurus, item, dan (maap-maap nih), kalo gw jadi anak kecil gw juga rada serem ngliat ni orang.

Setelah berhasil gw ajak anak gw duduk di bangku tempat nunggu ituh, gw tanya. Biyu mau cukur sama mas-mas yang mana? Seperti udah gw duga, dia milih mas-mas yang rapihan ituh. Bagus gak lama, ada bapak-bapak yang datang mau cukur juga.

Kelar bapak-bapak yang dicukur sama mas-mas yang kurang user friendly ituh, gw alesan aja, silakan duluan pak (anak gw juga lagi ngumpet di balik bangku). Slameett, nggak jadi dicukur sama mas-mas ituh.

Naah… pas bapak tua yang dicukur sama tukang cukur yang fit and proper ituh kelar cukur, gw gendong anak gw duduk di kursi cukur. Awalnya dia gak mau lepasin gendongan. Gw bujuk-bujuk dll, akhirnya mau setelah gw yg pasangin anduk dan kaen taplak cukurnya itu. Sebagai komitmen, gw nangkring di samping dia persis. Kalo tukang cukur lagi nyukur sebelah kiri, gw pindah ke kanan dan sebaliknya.

Naah.. daripada repot dan biar gak lama, langsung ajah gw pesen cukur botakin 1 senti, sesuai obrol-obrolan negosiasi gw tadi. Biar keren, kayak Rooney, atau kayak tentara (salah satu cita-cita anak gw adalah jadi tentara), gw bilang. Nggak usah botak mengkilat, biar lalet gak kepeleset, dan kalo nyundul (anak gw doyan maen futsal) nggak meleset, alesan gw. Asal dia girang dah (padahal, siapa juga yang mau nyuruh/mau dicukur botak mengkilat). Yang penting dia jadinya nyengir-nyengir dan cukurable.

Walhasil suxes dah cukur hari ini. Sambil jalan pulang, dia bilang kapan-kapan dia mau cukur lagi di tempat ituh dan mau botak mengkilat, katanya. Pujian-pujian rambutnya keren dan tajem-tajem biar dia girang tak lupa gw sebut-sebut biar cukur berikutnya lancar (amiiinn.. mudah-mudahan) 😀

Trus, koq judul di atas Botak Not By Accident? Yaaa… bukan botak NBA-NBA amat sih, ada juga unsur accident-nya, soalnya, cukuran oom-nya kali ini lagi kurang maknyuss. Biasanya sih nggak maknyuss-maknyuss amat, tapi mendingan laah.

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.