Tutup Tahun 2008, Kelabu?

2008 dah mau habis, gw masi nangkring di ofis. Di luar gerimis, mudah-mudahan anak gw di rumah nggak nangis. Habis, kerjaan bapaknya nggak finis-finis. Sadisss..

Yaa gitu deh, sejak tengah tahun ini, gw jadi makin jarang ketemu anak gw. Tapi emang Tuhan maha adil, setengah tahun belakangan di rumah gak ada pembantu, jadi bini gw nggak bisa berkutik, nangkring di rumah nemenin anak. Tapi ya gituh, gak bisa meningkatkan pasif income 😦

Sabar lah, pasti ada hikmahnya.

Eniweiy, dah mau tahun baru nih. Tanggal 31 Desember, gw masi nangkring di kantor. Dah liwat maghrib, kerjaan blom kelar. Mau pulang, tanggung, dikit lagi. Akhirnya jam 1/2 8-an, orang-orang dah pada mau pesta-pesta, gw baru mau balik dari kantor.

Di jalan, dah mulai macet. Polisi dah mulai nangkring siap-siap nangkep pengendara montor ugal-ugalan. Untung gw gak kena cegat. Mengingat, isi dompet tinggal 4 rebu.

Sampe rumah, tumben anak gw blom tidur. Mayan, bisa main-main dulu sebelum dia tidur. Waktunya dia istirahat, gw tinggal aja dia sama bini gw di kamar. Soalnya kalo kagak, ya kagak tidur-tidur urusannya. Gw? Mamammm.. laper berat.

Gak lama, bini ngajak beli udang. Pingin bikin nasi goreng seafood katanya. Ya sudah. Jalan ke Pindo (istilah anak gw buat supermarket Super Indo). Sampe sono, dah sepi. Meski kata satpam ni malem buka sampe jam 00.00, tapi dah pada beres-beres. Begitu lihat ke tempat daging dan ikan, udah dah tinggal sedikit dan itupun tinggal yang jelek-jelek. Gak selera.

Coba ke Makro. Puter balik, sampe Makro gerebang dah ditutup rapet. Weleehh. Padahal baru jam 10-an kurang. Gak keren ah. Ya sudah, berhubung pingin makan udang dah sampe diubun-ubun, ke tempat biasa dah. Seafood Toni Koeswoyo di Kemanggisan. Sepanjang jalan, orang dah pada rame beli terompet. Sayangnya, terompet sekarang model karton semua, gak ada yang model plastik kayak tempo doeloe, yang lebih awet. Udah gak musim, keedean kalik yah modalnyah. Jeleknya yang model karton itu, bentaran juga dah gak bunyi. Blom lagi musti digunting terus ujungnya, soalnya setelah 3-4 kali niup, pangkal terompetnya dah basah kena ludah.

Kelar makan, jam 11-an. Mau jalan-jalan, males. (Trauma tahun baruan 2003-2004 ngider-ngider. Meruya-Ancol yang harusnya cuma 45 menit atau sejam. Molor jadi 2 jam. Sampe sono, belom sampe malah, dah gak bisa berkutik. Macet total tal tal tal. Akhirnya pulang lagi, dan 2 jam lagi di jalan). Akhirnya, habis makan seafood, menyambut tahun baru ya di rumah. Sampe rumah, jam 1/2 12, beres-beres akhirnya naek kasur jam 12 kurang 15-an.

Begitu jam 12 kurang 10-an, mendadak ada perang dunia di luar. Bujub dah, senapan mesin dan granat gak ada abis-abisnya. Teruss sampe jam 12-an lebih. Rese’ neh. Kagak bisa tidur gw. Padahal besok pan musti ngantor. Sial!

Ngantor? Lagi? Tanggal 1 Januari? Ho oh! 😦

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Personal. Tandai permalink.

3 Balasan ke Tutup Tahun 2008, Kelabu?

  1. zakiya_zakiya berkata:

    Taun baru kelabu,,,
    Hampir sama nasibnya sama beberapa temen yang males taUn baru-an ala Jakarta (baca: Macet).

    Kalo gitu apa pelajaran yang bisa kita ambil dari dari nasib bapak-bapak malang di atas?

    Satu,jangan kerja saat malam taun baru. Pura-pura sakit ataO alesan liputan ke Lebanon.

    Dua, kalo tetep ditod0ng masuk, kerjakan artikel yang singkat-kat-kaaaaaT. AtaUuuu,,gunakan anak buah nyang ada..hi3..

    Tiga, timbun sembako H-1. Mu udang, ayam, daging, minyak, gas, apapun yang bisa diborong orang seenak bodong.

    Empat, bikin terompet sendiri. Kalo pun akhirnya beli, jangan ditiup-tiup biar ga cepet rusak kena JigHong.

    LIma,,bikin medan perang sendiri!!hohoho…borong petasan, kembang api, LodHong,apapun yang buat rumah kita kaya arteleri perang…Qiu-qiu..Kalo perlu abang jualannya kita boyong ke rumah!!

    Dijamin kaga ada nyang berani berkutik depan rumah. Biyu pun bangga punya bapak Jendral LodHong–hohoho–

    Epi Nu Year Semuaaaaa…

  2. Yohan berkata:

    Guwe Bang .. tahun baru cuma kopi plus cemilan, saat ditanya temen acara tahun baru bakar apa ? guwe jawab bakar sampah. Bikin tetangga sekitar yang nyulut mercon pada kabur karena asapnya nggak karuwan

  3. epi berkata:

    tahun baru gak mesti pesta kan… tapi kalau ngantor ampe malem, ngeselin juga pastinya yaa…

    tapi untung sampai rumah istri gak sinis, anak gak ceriwis, tetangga ga rumpis. *udah lumayan bersajak ya? :D*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.