Dicari!

Kata orang, jaman sekarang, nyari kerja tu susah. Biarpun udah punya selembar kertas yang ada tulisannya “Ijazah”. Bener begitu? Koq yang gw lihat malah sebaliknya yah? Nyari orang yang bisa gw kerjain susah. Biarpun udah punya selembar kertas yang ada tulisannya “Ijazah”.

Gak sedikit sih temen-temen gw yang masih punya status anak Punk-angguran. Liwat SMS juga ada yang mintak dikasi gawean. Tapi sedihnya gw gak bisa narik mereka karena mereka gak punya skill yg gw perluin. Maksa mau ditarik aja? Sama aja gw nyusahin diri sendiri klok gituh mah. Kudu ngajarin, ngurusin kerjaan mereka yang masih acak-acakan, blom lagi gak enak sama atasan karena nyari orang yang kayak gituh. Serba salah.

Giliran ada yang cocok, gw yakin speknya udah sangat mumpuni untuk kerjaan yg ada, matematiknya gak pas. Weleehh. Mau nyabet temen di tempat kemaren, koq yaa nggak tega. Bukan gak tega sama perusahaannya sih, tapi gak tega sama temen di situ yang mungkin bakal kelimpungan kalok sang temen itu mau pindah ke tempat gw.

Lagi susah nyari-nyari orang yg bisa gw tarik, temen gw liwat messenger malah bilang. Gw lagi nyari orang nih, katanya. Bujub busyet dah. Gw aja nyari blom dapet-dapet, lu lagi nanya ke gw minta orang.

Kalok udah begini? Lebih susah mana? Nyari kerja apa nyari orang yang bisa kita kerjain? πŸ˜›

Iklan

Tentang emmet24son

My Name is Pirman... Si Pirman
Pos ini dipublikasikan di Work. Tandai permalink.

7 Balasan ke Dicari!

  1. Hidden berkata:

    Yang susah adalah “jembatan” antara melatih org yg bisa kerja dan mendapatkan org yang sesuai untuk kerja.

    Istilahnya, mencari siapa yg dapat menanam bumbu dapur yang amat dibutuhkan. Bumbunya banyak, banyak yg kurang…Kebutuhannya juga perlu yg spesifik, tp amat sedikit, atau kemahalan.

    Moga-moga beruntung mendapatkan sesuai kebutuhan.

  2. DimeDeviL berkata:

    Nyari apaan bang? emang susah sekarang… di kantor gue aja ada yang kompeten cuman karena ga selesai kuliah jadi gajinya ditawarin kecil… tau lah elex gemana….

  3. emmet24son berkata:

    @Hidden:
    Betul sekali bang.. kalok kita yang punya kuasa sih, gampang lah ngatur jembatan itu. Hla tapi kalok kita juga bukan apa-apa? Repot juga.

    @DimeDevil:
    Itulah bang, di situ baru terasa perlunya punyak selembar kertas, meski kadang yang punyak selembar kertas juga blom tentu sekompeten yang gak punya kertas itu 😦

  4. lancerevolution berkata:

    gak punya lembaran kertas, trus gak kompeten, aye dah 😦

  5. Yohan berkata:

    Dilemanya tuh, pilih ini salah pilih itu keliru. Skill atau ijasah ? kalo sampeyan milih dua2nya sudah susah jaman sekarang. Waktu dulu pertama kali kerja, nilaiku paling rendah diantara pelamar, tetapi sekarang yang di ijasah nilainya lebih tinggi malah jadi bawahanku,gajinya juga dah jauh banget. Satu hal yang aku tekankan adalah : DISIPLIN ! kalo sudah punya disiplin, otak dan dengkul ( nekad ) akan kerja sama sehingga menghasilkan pekerjaan yang tok cer, jangan sekali2 menyepelekan dengkul.

  6. MAS berkata:

    waaaah… pa lagi gw yak πŸ˜€

    kacow dah tuh.

  7. Si Pirman berkata:

    @lancer: yaaa nggak lah bangg… setiap orang kan punyak keahlian masing-masing
    @yohan: hidup dengkuullll πŸ˜›
    @mas: waah.. klok bang mas mah, beda laah πŸ˜›

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.